Cerpen EH : Buat Seorang Kekasih (Teaser)

Assalamualaikum & Salam awal pagi semua!

Oh sepi terasa
Setelah cinta pudar di hati
Tak mungkin dapat ku melupakan
Kerana dialah kekasihku
Dan di saat ini
Ku masih terus menyintaimu
Melupaimu tak mungkin ku mampu
Terdengar suaramu memanggilku
Dahulu kita sungguh mesranya
Bergurau senda saling menyayang
Kita berjanji bersumpah setia
Hingga ke akhir hayat ingin bersama
Kita merancang, Tuhan tentukan
Tiba masanya, kau pergi... tak kembali
Tinggal aku keseorangan
Tiada lagi gurau sendamu
Siang malam sepi kurasa
Aku rindu kemesraanmu
Ku terkilan hajat tak sampai
Kasih putus di tengah jalan
Tinggal aku keseorangan
Tiada lagi gurau sendamu
Lirik : Buat Seorang Kekasih
Nyanyian : Slam
Sekali lagi aku nak kongsi lagu yang pernah dipopularkan oleh Kumpulan Slam dalam album pertama mereka. Buat Seorang Kekasih. Dan tajuk ini juga yang aku pilih dalam menyiapkan Kumpulan Kompilasi Cerpen EH. 
Bagi mereka yang tidak familiar dengan lagu ni, aku kongsikan sekali link videonya di sini. Just klik je link ni Buat Seorang Kekasih untuk mendengar lagu yang begitu mengasyikkan ini supaya korang dapat feel dia bila baca cerpen ni nanti. 
Jadi, jomlah menghayati cerpen ni. Cuma yang ni teaser je ye.


Tajuk : BUAT SEORANG KEKASIH (Teaser)

Oleh : Ezzan Haqis

Riiinggg!
Dentingan panjang bunyi loceng itu sememangnya dinanti setiap pelajar. Bunyi yang terakhir untuk hari ni. Menandakan tamatnya waktu pembelajaran. Riuh kelas dengan suara pelajar-pelajar yang tersenyum riang menunggu peluang ini. Setiap detik penghujung waktu dihitung dengan penuh minat. Separuh hari diisi dengan sesuatu yang berat terlalu memenatkan akal masing-masing.
Di sudut hujung kelas Lima Anggerik, Rindiani tampak lincah memasukkan buku-buku dan segala peralatan menulis ke dalam beg sandangnya yang terlihat sedikit uzur. Lima tahun beg sandang itu berkhidmat untuknya. Satu pencapaian yang cukup cemerlang. Jika ada anugerah pelajar paling cermat, pasti anugerah itu dapat disandangnya lima tahun berturut-turut.
Bukan dia tiada keinginan seperti pelajar lain terutama Wan Amalyn. Yang sentiasa hadir ke sekolah umpama model beg sekolah lagaknya. Bukan setahun sekali menayang beg. Malah hampir setiap bulan ada sahaja koleksi beg baru yang melekat dibahunya. Tipulah jika Rindiani tidak cemburu. Siapalah dia untuk menidakkan rasa itu semua. Dia juga seperti remaja lain, punya angan yang cukup tinggi untuk menjadi seperti Wan Amalyn.
Tapi...
Kehendak kehidupan yang serba daif menghentikan segala angannya itu. Dia reda.
“Rin, dah sudah? Jom...” sapa Fatehah, sahabat baiknya.
Rindiani sekadar membalas dengan anggukan dan segaris senyuman. Itulah Rindiani. Lokek menyumbang suara namun sentiasa kaya menghadiahkan senyuman. Seolah senyuman dalam hidupnya seakan tidak pernah berpisah. Biar apa kekurangan diri sekalipun, tetap tidak jemu untuk tersenyum.
Mereka seiring melangkah keluar meninggalkan kelas.
“Ops! Sorry... sengaja...”
Rempuhan kasar yang secara tiba-tiba dari arah belakang itu membuatkan Rindiani sedikit terdorong ke hadapan. Hampir-hampir dia tersungkur di kaki tangga tadi. Jika tidak kerana tindakan drastik tangan Fatehah mencengkam erat lengan menahan dirinya daripada tersungkur, pasti dia akan tercedera. Paling tidak pun kakinya terseliuh.
“Oi! Buta ke?” herdik Fatehah saat terpandang sahaja susuk yang sengaja merempuh Rindiani.
Wan Amalyn. Siapa tidak kenal gadis sombong itu. Pelajar bandar yang baru tiga bulan berpindah ke sekolah mereka. Walaupun Wan Amalyn merupakan pelajar baru, namun pengaruhnya cukup besar. Bapanya bukan orang biasa-biasa. Berdiri atas tiket anak seorang wakil rakyat di situ membuatkan Wan Amalyn merasakan dirinya perlu juga dihormati semua.
Wan Amalyn yang tadinya seakan malas hendak mengambil pusing, berpatah balik. Satu persatu anak tangga dipijak naik semula menghadap mereka berdua. Menayang wajah tidak berpuas hati dengan apa yang didengar.
“Apa kau cakap? Cuba kau ulang balik.”
“B.U.T.A. Buta ke? Ke sekarang dah pekak pulak?”
“Eh, perempuan ni... berani kau tinggikan suara kau tu ye. Dasar budak kampung!” Sempat jari telunjuknya menolak hujung bahu Fatehah.
Rindiani mulai resah. Dapat dirasakan sesuatu yang tidak baik akan berlaku jika dia terus membiarkan situasi bertambah panas. Tangannya sudah menarik lengan Fatehah, untuk mereka beredar dari situ.
Fatehah sedikit menepis. Mengeraskan badan seolah memprotes.
“Apa bezanya kau? Dah belajar kat sekolah ni, kita sama-sama budak kampunglah, kan? Kau nak nafikan?” Fatehah memberanikan diri menyoal. Padanya orang yang semacam Wan Amalyn ini sesekali perlu diajar untuk menghormati orang lain. Geram bila memikirkan perbuatan perempuan itu merempuh Rindiani tadi belum cukup ditambah pula dengan tujalan pada bahunya tadi.
“Apa masalah kau ni ye?”
“Kau tanya aku? Kau tu yang bermasalah!”
“Hei! Bukan kau yang kena langgar pun. Yang meroyan tak tentu pasal ni dah kenapa?”
“Sebab yang kau sengaja langgar tu kawan aku. Nasib baik aku sempat pegang tangan dia. Kalau tak...”
“Kalau tak... mesti dah ‘buta’ macam mak dia kan?” cepat Wan Amalyn memintas sambil tersenyum sinis. Perkataan buta seakan sengaja ditekankan. Membuat provokasi. Dikerling sekilas wajah Rindiani ingin melihat reaksi gadis itu.
“Dah lah Teha. Jom balik.” Rindiani terpaksa menarik kasar tangan Fatehah. Laju dia mengheret Fatehah berjalan menuruni anak tangga meninggalkan Wan Amalyn yang masih terpacak tersenyum sinis seolah kemenangan berpihak padanya.
Memang Rindiani tidak dapat hendak menyembunyikan wajah kurang senangnya itu. Dia sedia menerima apa-apa kutukan jika itu berkaitan dirinya tapi tidak buat ibunya. Hatinya begitu sakit jika ibunya dipersendakan. Ibunya itu umpama nyawanya. Cubit peha kanan, peha kiri turut berkongsi rasa sakitnya. Biar sejuta makian yang diterimanya. Namun jangan sesekali mempersendakan ibunya. Itu tidak akan dibenarkan sama sekali.
“Rin! Aku belum habis sekolahkan lagi budak sombong tu. Kenapa kau dah tarik tangan aku?” Fatehah menyoal. Rasa tidak puas hati dengan tindakan Rindiani tadi masih bersisa.
Rindiani seperti biasa diam membisu. Hanya tangannya sahaja yang lincah membuka mangga basikal yang tersandar di salah satu tiang parkir basikal. Cepat-cepat tongkat basikalnya yang tersendal tadi ditolak naik. Bersedia untuk mengayuh pergi.
Tangkas Fatehah memegang handle basikal. Menghalang Rindiani.
“Rin...sampai bila kau nak biarkan budak bongkak tu terus-terusan buli kau?”
Diam.
“Aku hampir-hampir nak basuh dia tadi. Tapi kau...”
“Kau nak biarkan aku dengar dia hina ibu aku macam tu aje? Itu maksud kau?” pintas Rindiani pantas.
“Rin... sebab itu aku nak ajar dia...”
“Yang dihina tu ibu aku, Teha. Ibu yang dah banyak berkorban semata-mata untuk membahagiakan aku. Kau nak aku terus dengar cacian dia terhadap ibu? Aku tak sanggup, Teha. Tak sanggup...”
“Rin... maafkan aku. Aku cuma niat nak bantu kau tadi. Orang macam perempuan tu memang patut diajar apa maksud untuk hormat orang lain.”
Rindiani melepaskan nafas. Nampak sedikit berat. Sempat dia mendongak ke tingkat dua. Dari situ dapat dilihat Wan Amalyn menongkat siku bersandar di dinding. Tajam memerhatikan mereka daripada atas. Senyum sinis sempat dihadiahkan buat Rindiani.
“Teha, tak mengapalah. Nak ajar orang memang susah. Lagi-lagi orang macam Wan Amalyn. Cukuplah ibu dah bagi tunjuk ajar yang secukupnya buat aku. Api, usah dilawan dengan api. Kelak membakar diri. Dan aku cuba untuk menggenggam bara yang wujud dalam diri ini. Biarpun pedihnya masih terasa. Apapun, terima kasih Teha sebab bantu aku tadi.” Rindani menoktahkan ayatnya di situ sebelum mengayuh laju basikalnya meninggalkan Fatehah yang masih terpaku di ruangan parkir. 

(bersambung...)
*****


Hak Cipta Terpelihara

Tidak dibenarkan mana-mana bahagian daripada penulisan ini ditulis semula, disimpan untuk pengeluaran atau dipindahkan kepada bentuk lain, sama ada secara elektronik, fotokopi, mekanik, rakaman, atau lain-lain tanpa kebenaran bertulis daripada penulis terlebih dahulu. Penulis berhak atas setiap tulisan dan karyanya.

Untuk cerpen aku kali ini, masih mengekalkan lagi konsep cinta dan kasih sayang. Namun lebih kepada kasih antara seorang anak dan ibu yang telah banyak berkorban untuknya. Apa pengorbanan ibu itu? Ending pula bagaimana? Nantikan sambungannya dalam Koleksi Kumpulan Cerpen EH. InShaa Allah aku cuba untuk memberi garapan yang meninggalkan kesan yang mendalam dalam hati setiap pembaca. Tunggu, ya!

Sudi-sudilah tinggalkan komen yang membina agar dapat memantapkan lagi karya-karya aku ni ya. 😍

#terimakasihsudisinggah

Comments

  1. Wahhhhh memang berbakat betul Ezzan ni. Penulisan yang bersahaja buat hati tertarik nak baca. You go girl.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alahai.. segannya saya.. sengih2 saya baca komen ksarie ni. Hehhehe.. anyway thanks ye ksarie. Banyak lagi kena belajar ni.. suka baca komen ni.. hehehe..

      Delete

Post a comment

Popular posts from this blog

Kembang Semangkuk Petua Orang Lama

Resepi : Kerepek Pisang Rangup Sedap

Resepi : Karipap Kentang Sedap